Quantcast
peoplepill id: sri-wismoady-wahono
SWW
1 views today
1 views this week
Sri Wismoady Wahono

Sri Wismoady Wahono

Sri Wismoady Wahono
The basics

Quick Facts

From Indonesia
Gender male
Birth 1944
Death 28 September 2002 (aged 58 years)
Education
University of Edinburgh
The details

Biography

Sri Wismoady Wahono (lahir di desa Wonorejo, Asembagus, Situbondo, Jawa Timur pada 1944, meninggal 28 September 2002 di Den Haag, Belanda), adalah seorang pendeta dan profesor dalam ilmu teologi di Indonesia.

Latar belakang

Wismoady dilahirkan di tengah keluarga pendeta. Setelah menyelesaikan pendidikannya di Sekolah Rakyat pada 1957 di desanya, ia masuk ke SGB di Situbondo, dan lulus pada 1960. Dari situ ia melanjutkan ke SGA di Bondowoso dan selesai pada 1963. Setelah mengajar sebentar, Wismoady masuk ke STT Jakarta dan memperoleh gelar Sarjana Theologia pada 1969. Ia memperoleh beasiswa untuk belajar Perjanjian Lama di Universitas Edinburgh di Skotlandia, Britania Raya dan selesai dengan gelar Ph.D. pada 1974 dengan menulis sebuah disertasi mengenai Kitab Yehezkiel.

Mengajar dan melayani Gereja

Pada 1978 ia ditugasi mengajar di alma maternya, STT Jakarta, dan pada Juni 1985 ia diangkat sebagai profesor dalam studi Perjanjian Lama di seminari tersebut.

Wismoady kemudian ditarik oleh Gerejanya, Gereja Kristen Jawi Wetan, dari STT Jakarta, dan diangkat sebagai Ketua Majelis Agung (Sinode) Gereja tersebut. Jabatan ini dipegangnya hingga akhir hayatnya pada 2002.

Aktivitas di luar Gereja

Selain melayani sebagai pendeta, Wismoady banyak terlibat dalam kehidupan masyarakat yang lebih luas. Ia pernah menjabat sebagai Ketua Umum Yayasan Universitas Kristen Satya Wacana, sebagai moderator Unit Program Teologi dari Dewan Gereja-gereja Asia (CCA), dan sebagai anggota Majelis Pekerja Harian PGI (2000-2005).

Selain itu, ia juga banyak terlibat dalam kegiatan dialog antar agama dengan umat Islam khususnya di Jawa Timur. Ia banyak bergaul dengan tokoh-tokoh Islam, seperti KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur), KH Hasyim Muzadi, Prof. Dr. Nurcholish Madjid, dan lain-lainnya. Ia juga akrab dengan tokoh-tokoh agama lainnya, seperti Katolik, Buddha dan Hindu. Ia banyak berperan dalam ikut menciptakan pemahaman yang benar di antara umat beragama ketika Situbondo dan banyak daerah lainnya di Jawa Timur mengalami konflik serta pembakaran dan perusakan tempat-tempat ibadah. Aktivitasnya dalam dialog antar agama telah melahirkan inspirasi untuk mendirikan "Gerakan Penegak Moral Nasional Indonesia". Ia juga banyak menulis soal-soal kemasyarakatan dan hubungannya dengan agama di berbagai suratkabar Indonesia.

Wismoady meninggal dunia dalam sebuah kunjungan ke Belanda. Ia meninggalkan seorang istri. Mereka tidak mempunyai anak.

Bibliografi

Beberapa dari hasil karya Prof. Dr. Sri Wismoady Wahono adalah:

  • Di Sini Kutemukan
  • "Messianisme dalam Perjuangan Petani: Tinjauan dari Sisi Kekristenan" dalam Imam Ahmad, Agama dalam Tantangan Zaman, LP3ES, Jakarta, 1985
  • "Identity and Plurality", dalam International Review of Mission, 2002
  • Pro-eksistensi: kumpulan tulisan untuk mengacu kehidupan bersama (diterbitkan secara anumerta), 2004
The contents of this page are sourced from Wikipedia article on 24 Jun 2020. The contents are available under the CC BY-SA 4.0 license.
comments so far.
Comments
Reference sources
References
http://www.vemission.org/index.html?/presse/pm2002/pm02-10-01.html
http://www.suarapembaruan.com/News/2005/11/24/Editor/edit02.htm
http://www.kompas.com/kompas-cetak/0106/03/UTAMA/hind02.htm
arrow-left arrow-right arrow-up arrow-down instagram whatsapp myspace quora soundcloud spotify tumblr vk website youtube stumbleupon comments comments pandora gplay iheart tunein pandora gplay iheart tunein itunes