Quantcast
peoplepill id: rahudman-harahap
RH
1 views today
5 views this week
Rahudman Harahap
The basics

Quick Facts

From Indonesia
Birth 21 January 1959, Medan, Indonesia
Age: 61 years
Star sign AquariusAquarius
Politics Democratic Party
The details

Biography

Drs. H. Rahudman Harahap, M.M (lahir di Gunung Tua, Sumatra Utara, 21 Januari 1959; umur 61 tahun) adalah seorang politikus Indonesia. Ia adalah Wali kota Medan yang mulai menjabat pada 26 Juli 2010 namun dinonaktifkan oleh Menteri Dalam Negeri pada 14 Mei 2013 karena menjadi terdakwa dalam kasus korupsi Tunjangan Penghasilan Aparat Pemerintahan Desa (TPAPD) tahun 2005. Sebelum menjadi Wali kota, Rahudman merupakan Penjabat Wali kota Medan selama 5 bulan sejak 22 Juli 2009, mengisi kekosongan akibat dinonaktifkannya sang Wali kota, Abdillah dari tugasnya.

Latar belakang

Rahudman adalah anak ketiga dari lima bersaudara dan merupakan satu-satunya anak lelaki di keluarga pasangan Alm H Tongko Imom Harahap dan Almh. Hj Tonggol Siregar. Lulus dari SD Negeri Padang Sidempuan (1971), SMP Negeri Padang Sidempuan (1974), dan SMA Negeri Padang Sidempuan (1977), ia lalu mendaftar sebagai Pegawai Negeri Sipil golongan II/a dengan pangkat Pengatur Muda pada tahun 1981.

Karier sebagai Pegawai Negeri Sipil

Pada 1 Oktober 1985, golongannya naik menjadi II/b walaupun berpangkat sama. Pada saat yang sama, ia juga melanjutkan pendidikan dalam jurusan Tata Praja di IIP Jakarta dan lulus pada tahun 1989. Tahun 1990, Rahudman diangkat sebagai Sekretaris Kecamatan Siantar Barat, Pematang Siantar dan beberapa bulan kemudian menjadi camat. Tahun 1997, Rahudman menjabat sebagai Kepala Dinas Pasar Pematang Siantar dan pada tahun yang sama Ia menjadi Penjabat Kepala Dinas Pasar Kodya Daerah Tingkat (DATI II) Pematang Siantar. Dua tahun kemudian ia menjadi Penjabat Kepala Dinas Pendapatan Tapanuli Selatan.

Tahun 2003 ia meraih gelar Magister Manajemen dari Universitas Islam Sumatra Utara. Tahun 2008 Rahudman diangkat sebagai Asisten Pembinaan Hukum dan Sosial di Sekretariat Daerah (Setda) Provinsi Sumatra Utara, dan terakhir sebelum menjadi Penjabat Wali Kota, ia bertugas sebagai Asisten Administrasi Hukum dan Aset di Setda Sumatra Utara.

Menjadi Wali Kota

Pada pemilihan umum kepala daerah Kota Medan 2010, Ia mencalonkan diri sebagai Wali Kota berpasangan dengan calon wakil wali kota Dzulmi Eldin. Rahudman memperoleh jumlah suara terbanyak pada pemilihan wali kota yang dilaksanakan dalam dua putaran. Putaran pertama diikuti oleh 10 pasangan calon wali kota dan calon wakil wali kota. Dalam putaran kedua, pasangan Rahudman-Dzulmi bertemu dengan pasangan Sofyan Tan-Nelly Armayanti. Rahudman Harahap dan Dzulmi Eldin dilantik pada tanggal 26 Juli 2010 di gedung DPRD Kota Medan oleh Gubernur Sumatra Utara, Syamsul Arifin.

Menjadi terdakwa

Rahudman dinonaktifkan oleh Menteri Dalam Negeri pada 14 Mei 2013 karena menjadi terdakwa dalam kasus korupsi Tunjangan Penghasilan Aparat Pemerintahan Desa (TPAPD) tahun 2005 sebesar Rp 1,5 miliar. Selanjutnya tugas wali kota dilaksanakan oleh Dzulmi Eldin yang saat itu menjabat sebagai wakil wali kota.

Kehidupan Pribadi

Dari pernikahannya dengan Yusra Siregar, Rahudman memperolehi lima anak, Dedi Jamin Putra Harahap (1981), Linda Mora Harahap (1983), Roby Gusman Harahap (1986), Ahmad Taufiq Azizi (1994) dan Dinda Rahayu Harahap (2005).


The contents of this page are sourced from Wikipedia article on 24 Jun 2020. The contents are available under the CC BY-SA 4.0 license.
comments so far.
Comments
Reference sources
References
http://rahudmanharahap.com/index.php/profil/cerita-rahudman
http://beritasore.com/2010/03/17/raudman-harahap-pantas-jadi-pemimpin/
arrow-left arrow-right arrow-up arrow-down instagram whatsapp myspace quora soundcloud spotify tumblr vk website youtube stumbleupon comments comments pandora gplay iheart tunein pandora gplay iheart tunein itunes